Jumaat, 13 Disember 2013

antara kapal terbang dan hujan lebat.

Kapal terbang dan hujan lebat

Aku pasti Malaysia ini sudah makin maju. Atau mungkin saja tempat latihan dalam hutan ini yang semakin maju.

Walau dalam pekat kesunyian malam, hutan ini yang dihiburi dengan bunyi unggas dan cengkerik. Nun di atas sana selalu sahaja bingar dengan bunyi enjin pesawat Airbus dan juga pesawat komersial yang terbang sederhana tinggi tidak putus-putus.

Aku terbayang nyaman dan selesa sekali agaknya berada di atas sana. Kerusi empuk, skrin kecil di hadapan tempat duduk dengan variasi hiburan audio dan video, serta ditemani pramugara kacak dan pramugi cantik melayan penumpang, terutama pada waktu minum dan makan.

Aku? di bawah ini sedang berkawal dalam hujan lebat menumpang kasih sebatang dahan pokok tua yang batangnya besar sepemeluk. Lumpur-lumpur oren tanah hutan dara ini pula galak memaut kasut but hitam yang sudah penuh basah dengan air hujan - perkara paling tidak selesa bila kaki mengecut kebasahan. Sang nyamuk dan serangga-serangga kecil riang bermain di lapis kulit. Agaknya sudah lama tidak ada tetamu buat dijadikan teman sepermainan.

Hujan masih belum henti-henti lagi. Aku mendongak ke langit dan nampak titis-titis hujan mencurah dari celah-celah dahan pokok hutan. dan semua ini rezeki dari Tuhan yang rahman dan rahim. Sekali lagi melintas pesawat-pesawat terbang.

Aku berkata pada sahabat.

 "Alangkah indahnya kalau kita boleh naik flight tu. Bawak beg besar-besar, pakai baju tebal pergi melancong overesea, tak pun dalam negara pun jadi lah.

"Sabar sahabat. Satu hari nanti akan sampai jugak masa kita". Jawab Zuhdi selamba.

Dan aku pun tersenyum. . .

"Sumpah tentera

Sumpah yg dilafaz untuk berkhidmat kepada negara sebagai tentera
Tidak melibatkan kontrak  untuk kehidupan yang mewah
Mahupun jua keselesaan yang dinikmati sekalian rakyat

Tapi sebaliknya
Ia hadir dengan kepayahan, kesetiaan dan juga pengorbanan diri kepada tugas
Tak kira apa pangkat yang disandang."


Australian Army Oath, Burma Camp.

Ahad, 8 Disember 2013

andai kau lihat anakmu saat itu

Inspirasi dari pengalaman sebenar pegawai kadet UPNM LKTA siri 12/13 di KTD. Sedutan dari buku indie (zine) - Memoir Seorang Pegawai Kadet oleh Hikayat Laskar yg akan diterbitkan pd Februari 2014.

Seminggu tak main instageram gara-gara masuk hutan. Hujan tak henti-henti sepanjang di hutan maha hebat jadi ujian. Masa-masa tragis tu terfikir kalau mak aku tengok aku masa tu, mesti dia sedih nengok keadaan anaknnya.

puisi dedikasi pada semua yg gatal-gatal masuk askar/palapes/wataniah dan yg seangkatan dengannya.


andai kau lihat anakmu saat itu


ibu
andai kau lihat anakmu saat itu
pasti air mata sucimu kan menitis
anakmu hidupnya penuh tragis dan sadis


malamnya tidur dalam sejuk
hujan lebat tak henti-henti jadi selimut
siang dan malam dia kebasahan
kulit kasar tapak kaki dan tangannya habis berkemut


Bu
anak lelakimu makannya nasi hangit 
beserta lauk-pauk dalam paket-paket hitam
yang dia galas berat jauh ke dalam hutan


ibu
ingat lagi saat kau marah anak lelakimu 
masa kecilnya seronok bermain lumpur
dan baju bersihnya habis kotor?
kini anakmu degil lagi 
baju hijaunya kuning bersalut
merangkak berguling dia tidak pernah takut


Ibu
andai kaulihat anakmu saat itu
pasti kau tak akan pernah benar anakmu jadi soldadu
kerna hidupnya penuh onar
biar pun dia tak pernah mengadu.

*gambar ihsan dari Zulkarnain Mahadi

hikayat laskar,
Bawah Poncho, 4/12/2013.





Sabtu, 30 November 2013

Langit November

 Langit November

Sudah lama seharusnya aku tahu
masa itu sebenarnya menipu kita

Tidak ada cerita yang terindah
walau sudah berakhir november
dan aku masih mengharap 
pada pangkah-pangkah merah petak kalendar

dan saat ini, 
aku tetap setia meneropong langit november
mengharap masih ada komet indah menghias angkasa
sebelum tiba Disember.

Hikayat Laskar,
30/11/2013, Port Dickson

Rabu, 2 Oktober 2013

BOM BAHAGIA

BOM BAHAGIA

Ada kala yang kauperlu
Hanya sebiji bom bahagia
Memusnah segala lara
Agar yang luka bertukar ceria.

Sekecil-kecil bom
Bila diletup dan meletuplah ia
Berkesan seluas kawasan
Bekas-bekas dimusnah jadi tinggalan

Bom-bom bahagia yang kuletup sengaja
Aku tinggalkan jadi kenangan
Kerna untuk bahagia itu milik kita
Di atas diri, semuanya.

Satu Hikayat,
KTD, 2 Okt 2013.

Isnin, 9 September 2013

Entah bila

Entah bila

Entah bila
Bila kauhadir dengan bualmu
Aku lupa asal lukaku

Entah bila
Dapat kulupa irama lagu
Bila kau datang kembali menyanyi
Persoal lirik yang cuba kupadam lenyap

Entah bila
Dapat kuterima mengaku
Terkadang yang hadir dalam hidup ini hanya kan kekal di hati
Tak selamanya di sisi hingga mati

Entah bila
Masa berlalu
Sudah berbulan kurasa seakan baru semalam
Kutaipkan kata pertama buatmu.


Hikayat Laskar,
9 September 2013, Port Dickson